Jumat, 10 Desember 2010

Kisah Cinta Sehidup Semati Di Toraja

Lebonna dikenal sebagai gadis paling cantik di desanya. Bahkan, mungkin di daerah Lepongan Bulan alias Toraja. Dia memiliki kulit putih. Juga rambut, indah, panjang, hitam dan hidung yang menonjol. Wajahnya seperti boneka dan badannya kurus. Hampir sempurna sebagai seorang wanita secara fisik. Nah, dalam perjalanan hidupnya, ia menjadi kejang laki-laki. Namun, Lebonna akhirnya jatuh cinta dengan Paerengan Massudilalong, seorang pria yang juga dikenal sebagai seorang pria tampan pemberani dan kuat. Dalam hubungan cinta mereka, mereka bertunangan dengan memiliki janji, bahwa mereka telah bersama-sama dalam kehidupan dan kematian. Tidak hanya itu, ketika mereka meninggal nanti, mereka harus dikuburkan dalam sebuah makam yang sama.

Seiring waktu, hubungan mereka lebih intim. Banyak orang iri pada Paerengan karena Dia telah Lebonna. Di sisi lain, banyak wanita yang cemburu pada Lebonna, karena ia telah Paerengan, pemuda, satu tampan dan berani.

Namun, nasib akan. Tiba-tiba berita itu datang dan berkata bahwa desa mereka ingin melakukan invasi dengan desa lainnya. Paerengan (julukan Massudilalong’s) yang dikenal sebagai prajurit, diminta untuk memimpin pasukan. Mereka pergi berperang, dan di Toraja yang disebut “mangrari”. Sementara Lebonna tinggal di rumahnya untuk menunggu, ia menenun kain untuk menghilangkan kebosanan menunggu kekasihnya.
Selama pertempuran, salah satu orang Paerengan diam-diam melarikan diri dari medan perang. Dia kembali ke desa. tujuan-Nya untuk memenangkan hati Lebonna’s. Dia mengarang cerita bahwa Paerengan terbaring mati di medan perang. Ia berbagi berita Lebonna berbohong dengan berpura-pura sedih. Lebonna terkejut dan tidak menerima kematian kekasihnya. Dia bahkan menutup diri beberapa hari dan tidak mau makan. Dia menangis sepanjang hari.

Kabar dari orang Paerengan yang melarikan diri dari medan perang, juga tidak berhasil. Alasannya adalah Lebonna tidak terpengaruh bahkan sedikit. Cintanya hanya untuk Paerengan. Siang dan malam, ia teringat janji tentang kesepakatan dengan Paerengan. Singkatnya, Lebonna pilih cara pintas. Dia tidak ingin mengkhianati cinta Paerengan. Akhirnya, ia lakukan janjinya kepada kekasihnya, bersama-sama dalam hidup dan mati. Jalan ini, ia gantung diri dengan menggunakan tali. Lebonna berpikir tidak ada gunanya hidup. Itu karena dia pikir Paerengan telah tewas di medan perang. Sementara mereka telah terlibat untuk selamanya.

Setelah meninggal karena gantung diri dan membuktikan cintanya setia, Lebonna mayat itu dikuburkan dalam sebuah gua batu, tepatnya di Desa Salu Barana, desa Bua Kayu.

Setelah upacara pemakaman Lebonna itu, muncul keajaiban. Masyarakat di Tana Toraja percaya, ketika tubuh dimasukkan ke dalam gua batu Lebonna, tiba-tiba gua itu ditutup. Namun, rambut panjang Lebonna masih tergantung di luar mulut gua. Pada waktu itu, Lebonna tidak sepenuhnya ingin masuk kubur tanpa Paerengan, kekasih yang telah mengikat janji bersama-sama ke dalam hidup dan mati. Lebonna rambut hitam dan berkilau menghilang setelah danau bawah makamnya kering.

Lalu, bagaimana dengan Paerengan? Orang yang berani pulang dari pertempuran dengan kabar baik, kemenangan. Ketika ia tiba, ia pergi ke rumah Lebonna, kekasihnya yang didambakan. Yang membuat Paerengan kesal. Lebonna, gadis yang ia cintai telah pergi untuk selamanya. Setelah mendengar cerita tentang Lebonna menggantung diri dan membunuh, hidup Paerengan semakin tidak menentu. Dia dikenal sebagai seorang pejuang sejati dan sangat dihormati, tapi sekarang hidup dalam kondisi tertutup.

Setiap hari ia tampak sedih. Dia juga memilih untuk hidup sendiri. Kekuatan cinta bisa mengubah segalanya. Cinta juga bisa membuat segalanya mungkin untuk semua orang. Di sisi lain, tanggung jawabnya sebagai komandan perang, tidak mudah hanya ditinggalkan. Dia harus menjadi pemimpin tentara.

Dilema. Mungkin itu ungkapan yang paling tepat untuk menggambarkan kondisi Paerengan setelah meninggalkan pacarnya, Lebonna. Dia harus memilih, menepati janjinya bersama-sama dalam hidup dan mati dengan Lebonna atau masih hidup untuk mempertahankan wilayahnya dari serangan musuh. Paerengan adalah dilema

Hari-hari berlalu. Kebetulan, Paerengan memiliki pembantu yang sangat dekat dengannya. Pembantu yang juga menjadi tangan kanannya. Dia bernama Dodeng. Beberapa orang dari Tana Toraja menyukai ballo atau anggur (jus dari pohon kelapa). Sementara itu, Dodeng juga memiliki pohon kelapa di sekitar kuburan Lebonna’s.

Suatu hari, Dodeng sudah terlambat untuk mengambil anggur. Secara tradisional, anggur diambil pada pagi atau sore hari. Tapi kemudian, Dodeng datang setelah matahari terbenam. Saat mengambil sebuah arak, Dodeng tiba-tiba mendengar suara yang akrab. Suara itu akrab sebelumnya, ketika Lebonna masih hidup. Dodeng bisa mendengar jeritan. Suara memohon tujuan pesan ke Paerengan Massudilalong, orang yang telah berjanji wth Lebonna bersama dalam hidup dan mati. Bahkan, kuburan Lebonna juga di tempat yang sama dengan tanah Dodeng’s.

Pesan sekarang dikenal sebagai judul lagu Batingna Lebonna, pesan (lyric) adalah:

Dodeng ma’rambi ma’dedek, Dodeng ma’patuang tuak
pededekmu rampanampi, anna pi pepamaru’mu
perangina’mati Ammu, Ammu tanding talinga’na
parampoanpa ‘kadangku, masemaseku pepasan
Lako untuk Massudilalong, Sangkalamma’ku muane …
Mukua duka lasangmateki, e.. Jadi ‘e …
Paerengan, oh rendengku ..
Dolo Angku Angku mate .. Angku ma’pa Riu Rokko
Tae ‘siala na mate, la sisarakna sunga’na, bo’bona kandean Lebon
Rimbakanpo te bolo’na
Ulli Ulli ‘sola duka, borro sito’doan duka, untuk’ Riu ponno lalanna,
lendu tarru ” pasuleanna

Ini berarti: Dodeng yang ingin mengambil anggur,
menghentikan aktivitas Anda, silakan
Jika Anda mendengarkan aku di sana, mendengarkan dengan hati-hati
Kirim pesan saya, saya merasa buruk
untuk Massudilalong kekasihku
Kau bilang bersama-sama dalam kehidupan dan kematian
Paerengan, oh saya mencintai
Jika aku mati sebelum Anda,
Kami tidak meninggal pada saat yang sama, mengapa Anda masih hidup
Tapi, itu semua hanya kebohongan, perjalanan hubungan kami sangat panjang
Ini jauh mengambil langkah …

Dodeng tidak mampu melakukan apa-apa. Dia terpaku. Ketika ia menyadari bahwa, dia tiba-tiba melarikan diri. Dia tidak punya waktu untuk mengambil again.After anggur ia tiba di rumah Paerengan, ia memiliki keringat dingin. Bahkan, ia jatuh sakit. Bagaimana Paerengan setelah mendengar pesan Lebonna dari Dodeng?

Lebonna pesan untuk Paerengan Massudilalong tidak segera disampaikan. Dodeng masih tidak percaya apa yang didengarnya sebelumnya. Dia khawatir, suara hanya bayangkan. Memang, karena insiden itu, Dodeng jatuh sakit. Ketika sehat, Dodeng mencoba lagi untuk mengambil ballo ‘atau anggur (minuman ringan yang berasal dari pohon kelapa). Pada saat itu, ia satu kegiatan sebelum matahari terbenam. Ini berarti bahwa Dodeng datang lebih awal.

Tidak seperti pertama kali ia mendengarkan pesan dari Lebonna. Pada saat itu, ia datang setelah matahari terbenam. Namun, Dodeng kejutan karena dia mendengar lagi suara. Meskipun, pada saat itu, tidak terlalu terlambat. Mendengar suara sedih lagi, Dodeng tiba-tiba melarikan diri. Dia kembali ke rumahnya tanpa anggur. Dodeng sikap itu berubah setelah insiden itu, dan itu dibuat Paerengan penasaran. Dia kemudian meminta Dodeng untuk berbicara tentang apa yang terjadi.

Karena setiap hari, suara yang selalu didengar oleh Dodeng, sampai akhirnya ia tidak tahan dan Dodeng memberikan pesan ke Paerengan. Tidak yakin tentang pesan, Paerengan ingin membuktikannya. Keesokan harinya, tepat saat matahari terbenam, Paerengan bergabung Dodeng ke pohon kelapa, tidak jauh dari makam Lebonna. Ketika Dodeng sampai pohon kelapa, suara itu terdengar lagi. Paerengan bersembunyi dengan tenang, mendengarkan suara. Setelah mendengar pesan tersebut secara langsung, Paerengan pulang. Tiba di rumahnya, ia menutup pintu kamar itu. Dia trauma karena janji setia bahwa ia setuju dengan Lebonna, gadis yang dicintainya begitu banyak.

Tidak menunggu, Paerengan meminta agar semua prajurit berkumpul. Para prajurit diperintahkan untuk membawa tombak. Paerengan alasan yang digunakan pada waktu itu, dan cukup mengatakan kepada masyarakat untuk menghindari kecurigaan. Terutama dengan penutup partai: “merok”, yang merupakan pihak yang membunuh kerbau dengan tombak. Salah satu tradisi Toraja’s. Keesokan harinya, semua prajurit berkumpul di lapangan terbuka. keluarga Semua Paerengan itu juga hadir. Pada saat itu, kerbau sudah disiapkan. Para prajurit juga mengambil tombak mereka. Juga dengan alasan “merok”, Paerengan kemudian meminta agar semua pasukan mengemudi tombak dengan mata tombak posisi menghadap langit. Paerengan juga melakukan hal yang sama.

Ketika semua prajurit dan warga berkumpul, diam-diam Paerengan sampai ke atap paviliun yang sudah ada sebelumnya. Publik mengira ia ingin membuat pidato. Tapi, ternyata, dia hanya melompat tepat di atas ratusan tombak yang telah mempelopori terjebak.

Paerengan tewas di ujung tombak tragis. Dia janjinya. Pihak merok ‘adalah berubah menjadi pesta pemakaman. Setelah Paerengan bunuh diri untuk membuktikan janjinya, keajaiban masih terjadi. Sebagai Paerengan mayat dikuburkan di tempat lain, mayat tiba-tiba muncul di rumahnya. Itu terjadi tiga kali.

Akhirnya, Dodeng kepada publik apa yang sebenarnya terjadi. Setelah mayat Paerengan dimasukkan dalam kubur Lebonna itu, semangat mereka berdua akhirnya bisa tenang.

Kamis, 09 Desember 2010

Bonga Saleko Kendaraan Menuju Sorga Toraja


Dapat dibayangkan roh orang meninggal melakukan perjalanan mengendarai Tedong ke alam baka.Tedong kerbau yang dipercaya masih keturunan dewa tertinggi Toraja.Puang Matua demikian nama nenek moyang tedong.Ketika turun ke bumi menjumpai seekor kerbau,lalu kawin.Keturunan Puang Matua itu kini turun temurun sebagai binatang peliharaan,dan sangat dihormati sebagai kendaraan orang meninggal menuju alam baka. Keyakinan turun temurun ini dipelihara sampai sekarang sebagai warisan adat leluhur.Meskipun mayoritas masyarakat Toraja menganut agama Kristen Katolik dan Protestan.
Jumlah tedong yang dipelihara oleh seseorang merupakan status dan harta benda berharga yang dimiliki. Demakin status seseorang,semakin banyak tedong yang dikorbankan pada saat pemakaman.Seekor tedong memiliki harga tinggi tergantung dari panjang tanduk dan warna kulitnya.Menurut salah seorang warga setempat menginformasikan bahwa keturunan dewa Puang Matua ini memilki ciri yang berbeda satu sama lain.Dan harga serta kegunaanyapun berbeda.Tedong Bunga si kerbau hitam dengan totol putih,harganya dapat mencapai di atas Rp.5 jutaan. Tedong Sokka yang bulunya berwarna agak ungu,harganya mencapai sepertiga dari Tedong Bunga.Ada juga jenis tedong yang dikurbankan dan tabu untuk dimakan karena diyakini segabai dewa,yakni Tedong Bulan yang keseluruhan bulunya berwarga putih pirang. Ada kerbau yang dikhususkan untuk sarana upacakara pemakaman,Tedong Bulien namanya,dihargai di atas harga Tedong Bunga,kadang juga berlipat ganda.
Secara ekonomis,berapa biaya yang dihabiskan untuk upakara pemakaman di Tana Toraja ini. Menurut Tetua Adat setempat mengatakan,cukup mahal terutama bagi warga yang terpandang.Prosesi pemakaman menghabiskan waktu berharti-hari.Dari mulai penyembelihan tedong sampai dengan pemakaman. Banyak kerbau yang disembelih dengan parang atau lembing khusus untuk korban.Sebelum dibunuh tedong-tedong di hias dan diarak serta dibacakan Passomba Tedong,syair atau kidung yang dilantunkan bersama-sama untuk menghormati roh keturunan Puang Matua itu.Setelah sampai di tempat khusus yang disebut rante,dengan satu tusukanparang tedong itu mati eketika.Kerbau harus rebah kesisi kanan,kalau rebahnya ke sisi kiri dianggap alamat buruk bagi penduduk sekampung. Tubuh kerbau itu dipotong-potong sesuai keperluan,sedangkan kepalanya dibiarkan utuh, sebagian dijadikan sesaji bagi deasau atau roh yang diletakkan di atas daun pisang.Selebihnya untuk santap bersama,kecuali bagi anggota keluarga yang melakukan upakara pantang ikut memakannya.
Di samping tedong-tedong dikurbankan untuk upacara adat keagamaan,juga kesehariannya dipakai membantu para petani mengolah tanahnya.Para bangsawan Toraja dan orang kaya biasa memelihara banyak tedong.Untuk pemeliharaannya diserahkan kepada petani penyakap untuk membajak .Air susu tedong banyak digemari.Minuman ini tersedia di pasar-pasar sebagai minuman penghilang dahaga.Kendati mahal sudah menjadi kebiasaan dan ditengarai dapat menambah keperkasaan.
Di tangan trampil para seniman,tanduk dan belulang kerbau itu dijadikan bahan hiasan rumah tongkong dan hiasan lumbung untuk tolak bala,serta hiasan pakaian adat dearah. Banyak cinderamata yang terbuat dari kulit dan tanduk kerbau dihias dengan motif khusus sehingga sangat tepat sebagai kenang-kenangan bahwa seseorang pernah ke Toraja.
Matahari agak condong ke barat. Ketika itu arak-arakan bergerak dengan diawali tedong yang dihias seronok, melewati pematang sawah,menuju bukit kapur di hutan, bersama dengan jazad mereka yang telah meninggal sebelumnya..Sepintas ada kesamaan dengan "ngaben" di Pulau Dewata.
Di ketinggian bukit itu ,pintu kecil dibuka, dengan tangga bambu setinggi 28 meter sebagai tangga penghubung. Jenazah di usung ke atas dimasukkan ke pintu tadi. Kemudian pintu ditutup kembali,hanya bakul-bakul pakaian serta benda-benda lainnya digantung di luar. Dipercaya tedong telah mengantarkan roh orang meninggal ke puya (alam baka). Toraja sendiri bermakna perjalanan menuju alam baka.

Rabu, 08 Desember 2010

Londe Toraya (Pantun Toraja)


Indonesia adalah bangsa dengan beragam adat istiadat, kebiasaan, budaya, bahasa dan beraneka ragam warisan nenek moyang. Suku Toraja adalah salah satu suku di Indonesia yang mewarisi berbagai kekayaan alam, budaya, dan salah satunya adalah tradisi lisan yang disebut Londe. Tradisi lisan ini terus berkembang turun temurun sehingga orang-orang Toraja terlatih mengungkapkan Londe secara spontan. Londe adalah pantun tradisional dari masyarakat Toraja yang digunakan untuk mengungkapkan pemikiran atau pandangan mengenai suatu hal maupun dalam memberikan nasihat kepada orang lain (J.B Lebang, 2003).
Dalam kehidupan masyarakat zaman dahulu kala, nenek moyang orang toraja sering mengungkapkan Londe yang diramu dalam bahasa sastra. Londe adalah gambaran atau metafora dari dunia sekitar dan pengalaman hidup sehari-hari. Namun sayangnya, lambat laun Londe mulai tergeser dengan derasnya arus modernisasi yang berkembang dalam kehidupan masyarakat Toraja saat ini. Generasi muda yang diharapkan mampu melestarikan warisan budaya atau tradisi nenek moyang, ternyata lebih “memilih” bahasa-bahasa gaul. Londe sepertinya menjadi hal asing dan kuno bagi generasi muda Toraja.
Melihat fenomena ini, kita perlu bersyukur masih ada sosok seperti Bapak Pdt J.B Lebang yang berkat kecintaan pada tradisi nenek moyangnya “bersedia” berbagi melalui buku “LONDE-LONDENA TORAYA”. Buku ini tidak hanya berisi Londe-Londe warisan nenek moyang yang diperolehnya sejak kecil, namun juga Londe-londe yang diciptakannya sendiri. Ayo belajar Londe dari Buku Londe-Londena Toraya karya Pdt J.B Lebang.
Syair Londe terdiri 4 (empat) baris. Baris pertama terdiri dari 8 (delapan) suku kata, baris kedua 7 (tujuh) suku kata, baris ketiga 5 (lima) suku kata, baris keempat 7 (tujuh) suku kata. Syarat ini memungkinkan Londe dilantunkan dengan intonasi tertentu. Syair Londe dapat juga digunakan untuk melagukan melode tradisional lainnya, seperti: Pa’marakka, Pa’sailo, Pa’anduru Dalle, dan lain-lain.
Kumpulan londe yang terkenal antara lain :
Bambana Londe : merupakan ‘pintu masuk’ yang menjelaskan apa sebenarnya Londe itu.
Contoh :
Nakuammo’ Tengkesanga
To bu’tu tang dikapang
Tundanko londe
Angga’ ka-Torayammu
Londe Tomangura : merupakan pantun muda-mudi, yang umumnya digunakan untuk mengungkapkan perasaan cinta kasih dan kekaguman.
Contoh :
Tibaen-baen rupammu
Dio randan matangku
Batang kalemu
Nalambi’ mamali’ku
Londe Tananan Depo’ sola Dadian Bati’ : memuat pantun mengenai kehidupan berkeluarga dan harapan bagi keturunannya.
Contoh :
Garagangki’ lembang sura’
Lopi dimaya-maya
Tu la tanii
Umpamisa inawa
Londe Dakaran Kande : merupakan pantun yang menggamparkan perjuangan dan falsafah hidup mengenai “kerja” yang menunjang kebutuhan hidup sehari-hari.
Contoh :
Melo sia tu sumalong
Anna ma’dokko-dokko
Pa mandu melo
Tu parruk pengkarangan

Londe Tomatua : memuat pantun yang biasa diucapkan oleh orang tua, terutama menyangkut harapannya terhadap generasi penerus.
Contoh :
Inang iamo kulambe
Tu la matua induk
Kulambi’ tongan
Kukurrean sumanga’
Londe Kasiulangan Lan Lepongan Tondok : merupakan pantun tentang kehidupan bermasyarakat dan pentingnya membina semangat persaudaraan.
Contoh :
Sangke’de’ sangtiangkaran
Ilan lepongan tondok
Tanda tasikna
Torroan marampa’ta
Londe Tende’na Lepongan Bulan : memuat pentun yang menggambarkan kekaguman dan sanjungan terhadap daerah Toraja yang dijuluki “Tondok Lepongan Bulan”
Contoh :
Tondokta tondok toraya
Gente’ Lepongan Bulan
Nabengan puang
Takurrean sumanga’
Londe Petundan Kaboro’ : merupakan pantun nasihat mengenai sikap dan cara hidup yang membawa kebahagiaan dan kesejahteraan bagi semua.
Contoh :
Denka tau tang narandan
Sa’buran kamalingan
Unnanga’ mali’
To la peturo lalan
Londe Kapekalukan : pantun mengenai kehidupan beriman yang ditimba dari ayat-ayat Alkitab.
Contoh :
Apara sulona tengka
Bia’na katuoan
kadanNa puang
palita matontongan
(Mazmur 119:105)

Dari Berbagai Sumber

Selasa, 07 Desember 2010

Ada Cinta Di Toraja

video

Disco Toraja

video

Tana Toraja Yang Indah

TCN -- Menikmati indahnya Tana Toraja di Sulawesi Selatan, belum lengkap rasanya jika anda belum mengunjungi sejumlah pusat kebudayaan di sana. Bila berkunjung ke Sulawesi Selatan, belumlah komplet jika belum berkunjung ke Tana Toraja. Kabupaten yang terletak di bagian paling utara, dapat ditempuh dengan jalur darat sekitar 7 Jam lamanya. Tana Toraja merupakan daerah yang berada di pegunungan. Wilayah ini sarat dengan Pariwisata Budaya yang menjadi daya tarik tersendiri bagi para Turis.

Mayoritas penduduknya beragama Kristen. Kata Toraja berasal dari Bahasa Bugis, yang memiliki 3 suku kata yang masing masing memiliki arti…yaitu orang yang berasal atau Tinggal di Pegunungan. Di toraja mengenal 3 Tana atau Kasta.masing masing Tana Bulan, Tana Besi dan Tana Karurung. setiap kasta memiliki ciri khas tersendiri bagi bentuk rumah dan nama identitas. Rumah Adat Toraja atau sering disebut Tongkonan, merupakan ciri khas tersendiri di Toraja. Rumah ini menjadi tempat berkumpul bagi keluarga besar maupun tempat penyimpanan hasil panen.

Berkunjung ke sejumlah lokasi Wisata Budaya menjadi suatu keharusan jika mengunjungi Tana Toraja…diantaranya adalah Londa atau Kubur Batu…sebagian besar Warga Toraja di makamkan di Kubur Batu…hal ini sangat dimungkinkan, akibat struktur Wilayah Kota Toraja adalah Pegunungan dan Bebatuan. di daerah ini biaya Pemakaman dan upacaranya sangatlah Mahal. Tidaklah heran jika Keluarga yang kurang mampu harus menunda upacara pemakaman, dan harus meyimpan Mayat hingga bertahun tahun lamanya.

Di Londa atau Kubur Batu, kita dapat melihat Kubur yang berada di atas Bukit. bagi kalangan atas atau Bangsawan, kubur ini biasanya diletakkan Patung yang mengartikan berapa jumlah keluarga yang berada dalam Kubur Batu tersebut. biaya pembuatan kubur dan patung atau biasa disebut Tautau ini, cukup mahal. biayanya berkisar antara 40 hingga 50 Juta Rupiah. Proses pengerjaanya pun cukup lama, sekitar 1 tahun, disesuaikan dengan ukuran kubur yang akan dibuat. Patung atau Tautau ini terbuat dari Kayu Nangka. Di setiap Upacara Pemakaman biasanya harus mengorbankan sekitar 24 Kerbau dan hewan lainnya…yang harganya bisa mencapai Jutaan Ribu Rupiah.

Selain Londa, salah satu Lokasi Wisata Budaya lainnya adalah Kete Kesu…atau lokasi Perkampungan Adat sekaligus tempat Upacara Pemakaman. Di tempat ini terdapat beberapa Rumah Adat yang sering digunakan dalam Upacara Adat. dan di belakang lokasi ini terdapat kubur peti mayatnya telah berumur ratusan hingga ribuan tahun yang digantung. Sayang lokasi ini mulai tidak terawat.

Untuk melihat secara keseluruhan kubur yang masih digunakan warga ini sebagai lokasi pemakaman…kita harus menaiki tangga yang cukup tinggi. Dibelakang kubur ni terdapat gua yang masih dijadikan lokasi pemakaman warga. Sesuai kepercayaan di Toraja, jika salah seorang keluarga meninggal, seluruh harta benda kesayangan harus diikutsertakan dalam maka. Tidaklah heran jika di dalam gua tersebut terdapat beberapa benda yang diikutsertakan dalam gua tersebut.

Usai mengunjungi Kete Kesu, sejumlah lokasi lain juga dapat anda nikmati di Tana Toraja ini, Selain Panorama yang indah, lokasi budaya lain masih terdapat di kota ini, baik megalit ataupun lokasi lainnya yang cukup eksotis.

Sumber: http://www.pacifictv.tv http://www.torajacybernews.com

Sabtu, 04 Desember 2010

Kisah Romeo-Juliet Di Londa


Gua Londa memiliki kisah romantik Romeo-Juliet versi Toraja. Dikisahkan, ada sepasang kekasih yang dilarang berhubungan lebih lanjut dan kemudian bunuh diri. Kisah bunuh diri mereka ada dua versi. Versi pertama mengatakan mereka terjun dari tebing, tapi ada yang mengatakan mereka menggantung diri. Di gual Londa, tulang belulang sepasang kekasih ini diletakkan berdekatan.

Di atas pintu masuk goa di Londa terdapat patung-patung orang yang jenazahnya diletakkan di dalam goa. Patung-patung itu disebut tau-tau dalam bahasa Toraja. Tau-tau adalah patung miniatur dari jenazah yang dikuburkan di dalam gua. Hanya kalangan yang memiliki strata sosial tinggi yang dibuat patung miniaturnya. Tau-tau yang berusia puluhan bahkan ratusan tahun ini rawan pencurian mengingat harganya tinggi karena nilai seni dan budayanya.
Dalam waktu tertentu, masyarakat Tana Toraja datang ke Goa Londa untuk ziarah ke makam para leluhur mereka. Ketika berada di dalam goa, mereka tak hanya berdoa, melainkan juga mempersembahkan sesaji, seperti sirih, pinang, serta aneka bunga. Seringkali, mereka membawa sesaji yang diyakini sebagai kesukaan dari sang mendiang, seperti rokok, sepiring makanan, serta sebotol air putih.
Dengan penghargaan ini Londa memantapkan statusnya sebaga salah satu andalan pariwisata Toraja dan Indonesia bahkan dunia.

Jumat, 03 Desember 2010

Masakan Khas Toraja

Siapa yang tidak kenal Tana Toraja, selain Objek Wisatanya, juga tidak ketinggal Soal Kulinernya.
Pa'Piong
Pa'Piong ad
alah makanan yang dimasukkan kedalam bambu kemudian dibakar. Pa'Piong ini dapat berupa :
Pa’ Piong Bo’bo (Nasi Bambu)
Beras ketan dicampur santan ( bisa ditambahkan garam dan bawang putih sesuai selera) kemudian dimasukkan kedalam bambu dan dibakar, ada juga beberapa orang yang memasak nasi dan santannya dulu kemudian setelah setengah matang nasi dibungkus daun pisang kemudian dimsukkan kedalam bamboo dibakar sebentar jadi deh Pa’piong nasinya.
Pa’ Piong duku’ Bai ( Daging babi dimasak bambu)
Daging babi, daun miyana (Kadang diganti daun singkong) , bawang merah, bawang putih, jahe, cabe , daun bawang, garam dicampur dimasukkan kedalam bambu setelah itu dibakar. Kadang ditambahkan parutan kelapa sesuai selera. Di Jakarta orang lebih sering memasak bahan dengan bumbu yang sama diwajan tapi hasilnya berbeda, yang dimasak di bamboo lebih wangi dan enak menurut saya.
Pa’ Piong Burak (Batang pisang muda dimasak bambu)
Batang pisang muda diiris tipis-tipis kemudian dicampur kadang dengan ikan atau ayam ditambahkan bumbu sesuai selera biasanya kelapa parut, cabe, bawang merah, bawang putih, Jahe dll. Kemudian dibakar. Batang pisang muda yang digunakan dari jenis pisang tertentu rasanya lebih enak dan wangi.
Pantollo’ Pamarrasan
Bahan yang harus ada yaitu keluwak (kluwak) yang sudah diolah dengan dikeringkan, dijemur dan dihaluskan Ikan/ayam/daging babi/belut (yang sudah dibakar) dimasak dengan Keluwek dan sayur pangi (Kulit keluwek yang sudah diiris tipis-tipis kemudian dijemur hingga kering), cabe, jahe, sereh, bawang merah, bawang putih, daun bawang dan bumbu lainnya sesuai selera. Keluwak dalam bahasa Toraja disebut Pamarrasan
Masker (Masak kering)
Daging bebek/ayam/babi/Anjing dimasak kering dengan bumbu lengkuas, ketumbar, lada, sereh, daun jeruk, jahe, cabe, bawang merah, bawang putih dan lainnya sesuai selera.
Pangrarang ( sate)
Bedanya sate biasa dengan sate Toraja hanya pada bumbunya. Di Toraja sate hanya diberi garam secukupnya kemudian dibakar diatas bara sesudah matang dimakan dengan cabe ulek yang diberi perasan jeruk nipis.
Utan daun dua' kayu tu'tu' sola duku' bai (Daun singkong tumbuk dan daging babi)
Daun singkong muda ditumbuk halus kemudian dicampur irisan daging babi ditambahkan bawang merah, bawang putih, cabe, lengkuas, sereh dimasak dengan api sedang hingga matang. enaknya dimakan dengan nasi hangat dan sambal terasi atau sambal teri.
Kapurung
sebenarnya ini makanan khas orang Palopo yang jaraknya sekitar 2 jam perjalanan dari Toraja tapi sudah seperti makana khas orang Toraja juga. Bahan dasarnya tepung sagu yang disiram air panas kemudian dibentuk bulat-bulat kecil dicemplungkan kedalam kuah ikan kemudian dicampur suiran ikan atau daging, sayuran, kacang goreng yang sudah dihaluskan, sambal terasi, dan perasan jeruk nipis.. mmmmm......